Alat Pengukur Tekanan Angin Ban

Gue seperti kebanyakan orang yang ngertinya cuma pakai motor. Asal masih gelinding di jalanan, ya pakai aja terus. Gue cukup sering bermasalah dengan yang namanya ban motor.

Dulu waktu masih kerja offline gue harus pulang pergi sekitar 45 menit perjalanan. Ban motor gue waktu itu bocor kena paku, dan ternyata kena pakunya tepat di sisi pentilnya, katanya ga bisa ditambal dan harus ganti ban dalam.

Ya sudah lah, daripada kelamaan sampai rumah akhirnya gue iyakan aja. Nah dari ini mulai terasa ga enak, motornya terasa seperti mau ke kiri terus. Awalnya gue ga curiga sama ban dalam, apa iya ngefeknya separah ini.

Sampai akhirnya gue ga kuat terus-terusan bawa motor yang oleng begini. Gue coba ganti ban dalam baru yang sesuai ukurannya di bengkel resmi dan ternyata benar, permasalahannya adalah di ban dalam.

Sejak saat itu gue mulai sadar untuk merawat motor bukan cuma bersih di luarnya. Gue mulai browsing tentang permasalahan yang sering muncul di motor. Gue mulai dari ban.

Dulu gue ga tau kalau tekanan angin di dalam ban itu ga bisa sembarangan, ada sih stikernya di motor tapi ga pernah dibaca hahaha. Asalkan masih bulat dan ga kempes ya jalan aja.

Isi angin di tambal ban pinggir jalan, mereka isinya juga sembarangan terbukti selalu terasa keras saat jalan apalagi kalau lewat lobang, braakk kayak pakai roda dari batu padahal ban karet!

Akhirnya gue isi nitrogen aja di pom bensin, mereka pakai alat ukur jadi ngisinya ga sembarangan, ban depan 29 PSI dan belakang 33 PSI. Sesuai dengan yang tertulis di stiker motor.

Pas pindah kos gue nemu barang yang dulu pernah gue beli. Alat pengukur tekanan ban merek Michelin, lupa kapan belinya tapi yang pasti udah lama banget soalnya udah mati.

Alat ini pakai 3 baterai kancing ukuran LR44. Gue pasang baterai baru dan ternyata masih hidup, baguslah. Langsung gue coba cek ban depan, waduh 42 PSI! Pantes aja kalau lewat jalan ga rata, rasanya keras banget. Berarti bukan salah ban atau shockbreaker nih. Gue coba isi anginnya sesuai rekomendasi pabrik.

Bener, akhirnya enak dibawa jalan walaupun lewat jalan ga rata ya masih wajar bantingannya. Sejak ada alat ini gue selalu cek tekanan ban 2 hari sekali atau ketika mau perjalanan jarak jauh apalagi pas boncengan, alat ini juga gue bawa buat jaga-jaga kalau pas isi di tambal ban, kan ga mungkin bawa pompa angin kemana-mana.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*