Ganti Ban di Planet Ban, Pilihan Ban Kurang Lengkap

Motor bekas, ya semuanya bekas dipakai orang lain. Ga lama lagi pasti ada bagian yang harus diganti dan sekarang waktunya ganti ban belakang.

Setelah gue lihat dengan seksama ternyata ban belakang mulai tipis, alur tengahnya hilang. Kebetulan juga mau keluar kota, kan ga lucu kalau kenapa-kenapa di tengah jalan.

Gue pilih ganti ban di Planet Ban karena gue lihat review di internet, mereka lepas dan pasang bannya pakai alat. Untungnya ada Planet Ban dekat rumah jadi ga perlu jauh-jauh deh.

Gue datang pas hari ahad, sepi, langsung dilayani dengan ramah. Sayang, ban yang gue inginkan tidak tersedia, Aspira Premio Urbano. Pilihan ban tubetype ternyata cuma Corsa Planeto.

Kebanyakan ban tubeless. Ya sudah lah, tanggung udah disini. Mulai deh dipasang sama teknisinya dan memang benar sih, lepas bannya pakai alat bukan pakai linggis, gue lupa foto.

Sayangnya nih, ga sepenuhnya pakai mesin, masih tetap pakai alat semacam linggis, yaa lecet juga deh tuh velgnya. Ya sudahlah, pasrah aja.

Ternyata pas dilepas ban dalamnya sudah tipis dan berkarat di bagian sambungan pentilnya. Oke deh, keluar duit lebih. Total Rp 204.000, ban luar Corsa Planeto SE30 seharga Rp 169.000 dan ban dalamnya Rp 35.000.

Dapat kartu member, katanya bisa dipakai untuk refill nitrogen di Planet Ban mana saja. Sejak punya pompa angin dan alat pengukur tekanan angin ban, gue sih lebih suka isi angin sendiri di rumah. Bakalan berguna sih kalau misalnya tekanan angin kurang pas di perjalanan, bisa isi nitrogen gratis di Planet Ban, ya kalau pas ketemu outlet Planet Ban.

Ban ini setelah gue lihat kok terasa lebih besar ya, padahal ukurannya sama 80/90 seperti yang lama. Sensasi ban baru memang beda, gue lebih pede untuk belok miring dan melewati jalan kerikil hehehe.

Sebentar lagi, ban depan bakalan tipis. Sayang, pilihan ban tubetype di Planet Ban cuma 1, jadi mungkin gue beli online aja dan pasang di bengkel biasa. Di Planet Ban yang lepas dan pasangnya pakai mesin, velg tetap lecet, ya sekalian aja di bengkel biasa yang pakai linggis hahaha.