Pengalaman Gue Pakai Laptop Jadul

Dulu gue ga begitu suka pakai laptop, layarnya kecil dan spesifikasinya kurang mantap. Apalagi dulu gue suka banget main game, laptop gaming itu mahal banget. Uang 8 juta kalau rakit pc jelas lebih bagus speknya.

Sekarang, gue udah ga main game. Buat gue main game itu buang waktu, mungkin lain ceritanya kalau gue jadi YouTuber gaming, dapat duit sambil main hahaha enak banget ya. Kok ga kepikiran ya dulu, baru sekarang.

Game bikin kecanduan, walaupun gue hapus beberapa game tetap aja masih main game karena waktu itu masih pakai komputer. Akhirnya gue nekat, gue jual komputer terus beli laptop.

Gue berpikir gini, dengan pakai laptop speknya terbatas mustahil kan bisa main game dengan lancar. Akhirnya gue bisa lepas dari kecanduan game di komputer, gue pun bisa melakukan hal yang lebih bermanfaat seperti menulis di blog.

Sejak kenal komputer gue ngertinya sistem operasi ya Windows. Mulai dari Windows 98, ME, 2000 sampai terakhir Windows 10. Pernah coba Linux seperti Ubuntu, tapi gue ga bisa pakenya yang ada bingung. Sampai akhirnya gue nyobain laptop MacBook punya adik ipar.

Di atas kertas, spesifikasinya jadul kebangetan. CPU Intel Core2Duo 2.4GHz, awalnya gue ragu apa masih dipakai dengan layak, ini laptop usianya hampir 9 tahun! Eh ternyata dugaan gue salah, ternyata masih nyaman dipakai dan feeling pakai macOS itu beda banget, susah bilangnya.

Sepulangnya dari Surabaya gue putusin untuk beli MacBook Pro bekas. Gue beli seri MacBook Pro mid-2010 spesifikasinya hampir sama dengan MacBook adik ipar gue. Bedanya, MacBook Pro ini sudah pakai bodi aluminium.

MacBook Pro ini gue beli setelah browsing yang cukup lama, gue maunya barang yang masih lumayan mulus tapi murah, akhirnya dapat juga. Barangnya di Jogja, tokonya di dalam mall.

Dulu gue belum berani naik motor sendirian ke luar kota. Kebetulan waktu itu dapat diskon RedBus dari Google Local Guide, lumayan. Ini pertama kalinya gue beli tiket bis online.

Untuk keamanan transaksi, gue beli pakai sistemnya Bukalapak, uang sudah ditransfer ke Bukalapak tapi belum diteruskan ke penjual. Uangnya baru cair setelah barang gue ambil di tokonya. Setau gue waktu itu baru Bukalapak yang ada sistem COD begini.

Panjang amat ceritanya. Singkat cerita gue dan laptop MacBook Pro sampai ke rumah dengan selamat. Perjalanan yang cukup melelahkan hanya untuk sebuah laptop.

Spesifikasinya sebagai berikut saat pembelian:

  • Prosesor: Intel Core2 Duo, Dual Core 2.4 GHz
  • RAM: 4 GB DDR3
  • Storage: SSHD Seagate Momentus XT 500 GB 7.200 RPM
  • Graphic: NVIDIA GeForce 320M 256 MB
  • OSX Yosemite

Untuk RAM gue rasa cukup 4GB, bisa sih diupgrade ke 8GB tapi RAM khusus Mac kok mahal banget ya sampai 800 ribu. Akhirnya gue upgrade ke SSD aja dan ini terasa banget.

Peningkatan setelah pakai SSD sangat signifikan, kalau sebelum pakai HDD biasa 95 MB/s, nah SSD ini bisa mencapai 200 MB/s. Efeknya booting dan buka aplikasi lebih cepat, ya kurang maksimal sih soalnya ini masih SATA II, SSD-nya sih cepat tapi interfacenya jadul padahal SSD-nya support SATA III.

Gue kira laptop jadul ya OS-nya juga jadul, eh ternyata ngga, MBP gue ini masih bisa diupdate sampai macOS High Sierra. Apple masih baik hati kasih produk jadulnya update OS. Gue jadi ga merasa sedang pakai barang lawas, ditambah lagi tampilan interfacenya yang modern.

Singkat cerita gue puas pakai MacBook Pro 13-inch Mid 2010 ini. Sebelum channel YouTube gue jual, sempat pakai laptop ini untuk edit video pakai iMovie dan ShotCut, amazing masih bisa dipakai! Wajar kalau ada sedikit lag tapi ga bikin gue stres, gue ga bisa bayangin kalau ini laptop Windows lag-nya pasti parah.

Sekarang sih lebih sering gue pakai ngetik dan keyboardnya itu enak banget, beda banget feelnya sama laptop lain. Selain itu yang gue suka adalah bodinya bukan plastik, walaupun laptop ini usianya 10 tahun tapi seperti timeless gitu desainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*